Senin, 14 Desember 2009

Bagaimana Mereka Membangun Kekayaan

Bagaimana Mereka Membangun Kekayaan.
Siapa saja sih orang-orang terkaya di negeri ini ?
Majalah Forbes kembali membuat daftar 40 orang terkaya di Indonesia 2009. Pemilik grup Djarum, Budi dan Michael Hartono berada di posisi puncak dengan nilai kekayaan US$ 7 miliar. Dari angkatan lama ada Sukanto Tanoto yang pada 2008 menjadi yang orang terkaya, Putera Sampoerna, Eka Tjipta Widjaja, Rachman Halim, Robert Budi Hartono, dan Liem Sioe Liong yang selalu jadi langganan Forbes. Ada juga pengusaha lokal seperti Aburizal Bakrie dan Arifin Panigoro dan yang baru seperti Eddie William Katuari, Trihatma Haliman, atau Chairul Tanjung.
Ada juga beberapa junior seperti Sandiaga Salahuddin Uno dan Edwin Soeryadjaya yang kelak berpotensi menjadi yang terkaya di Indonesia. Sandi adalah Ketua HIPMI dan mantan credit officer Bank Summa.
Ada juga Erick Thohir dan Boy Garibaldi Thohir. Erick sedang menggenjot JakTV bersama Artha Graha Group, sambil memposisikan Republika di 3 besar. Sedang Boy Garibaldi adalah salah satu direktur Adaro.
Nama lain yang cukup berkibar adalah Hary Tanoesoedibjo dari Bhakti Asset Management dan Global Mediacom. Bhakti pernah sukses membeli Salim Oleochemical dari BPPN. Hary Tanoe pernah mendirikan Indonesia Recovery Company Limited bersama Asia Debt Management. Ia juga dikenal dekat dengan George Soros dan sering dititipi dana investasi para konglomerat papan atas, termasuk Salim. Belakangan Harry dikenal sebagai raja media dengan bendera MNC.
Ada juga rising star Ciliandra Fangiono yang baru memulai bisnis. Direktur sekaligus chief executive director First Resources, Ciliandra Fangiono untuk pertama kalinya masuk dalam daftar 40 orang terkaya di Indonesia versi majalah Forbes.

Ciliandra yang baru berusia 33 tahun ditaksir Forbes memiliki kekayaan US$ 710 juta atau sekitar Rp 6,75 triliun dan berada di peringkat 18 dalam daftar tersebut. Sementara pemilik Sinarmas Grup Eka Tjipta Widjaja tercatat sebagai jutawan tertua dalam daftar tersebut. Dalam usia ke-86, Eka Tjipta memiliki kekayaan sekitar US$ 2,4 miliar .
Forbes menuliskan, investor kini sedang sangat mencintai Indonesia. IHSG dalam 12 bulan terakhir tercatat melonjak hingga 115%, dan berada di posisi kedua terbaik setelah Shenzen SE Composite China.

Terkaya di Indonesia,Michael Hartono.
Tak heran jika nilai kekayaan orang-orang terkaya di Indonesia pun meningkat. Secara total, nilai kekayaan 40 orang terkaya di Indonesia meningkat tajam dari US$ 21 miliar pada tahun 2008 menjadi US$ 42 miliar. Angka itu juga naik US$ 2 miliar dibandingkan nilai kekayaan terbesar yang dicapai pada tahun 2007. Sementara 12 orang kaya dalam daftar tersebut total memiliki kekayaan hingga US$ 28 miliar. Angka tersebut naik 7 orang, termasuk Low Tuck Kwong, pemilik Bayan Resources yang sahamnya naik hingga 474% selama setahun terakhir.
Konglomerat sektor batubara lainnya yang juga pemilik Bumi Resources yakni Aburizal Bakrie juga berhasil naik peringkat, setelah tahun lalu melorot tajam akibat krisis. Nilai kekayaan Aburizal meningkat tajam dibandingkan tahun 2008 yang hanya US$ 850 juta, dan ada di posisi ke-8. Kini Ketua Umum Partai Golkar Aburizal Bakrie berada di posisi ke-4 dengan nilai kekayaan US$ 2,5 miliar.
Berikut daftar 40 orang terkaya versi Forbes yang dirilis, Kamis (3/12/2009).

1. Robert Budi & Michael Hartono US$ 7 miliar
2. Martua Sitorus US$ 3 miliar
3. Susilo Wonowidjojo US$ 2,6 miliar
4. Aburizal Bakrie US$ 2,5 miliar
5. Eka Tjipta Widjaja U$S 2,4 miliar
6. Peter Sondakh US$ 2,1 miliar
7. Putera Sampoerna US$ 2 miliar
8. Sukanto Tanoto US$ 1,9 miliar
9. Anthoni Salim US$ 1,4 miliar
10. Soegiharto Sosrodjojo US$ 1,2 miliar
11. Low Tuck Kwong US$ 1,18 miliar
12. Eddy William Katuari US$ 1,1 miliar
13. Chairul Tanjung US$ 990 juta
14. Garibaldi Thohir US$ 930 juta (adiknya , Erick Thohir telah menandatangani perjanjian untuk mengambil alih saham mayoritas klub inter milan ).
15. Theodore Rachmat US$ 900 juta
16. Edwin Soeryadjaya US$ 800 juta
17. Trihatma Haliman US$ 750 juta
18. Ciliandra Fangiono US$ 710 juta
19. Arifin Panigoro US$ 650 juta
20. Murdaya Poo US$ 600 juta
21. Hashim Djojohadikusumo US$ 500 juta
22. Kusnan & Rusdi Kirana US$ 480 juta
23. Prajogo Pangestu US$ 475 juta
24. Harjo Sutanto US$ 470 juta
25. Mochtar Riady US$ 440 juta
26. Eka Tjandranegara US$ 430 juta
27. Ciputra US$ 420 juta
28. Hary Tanoesoedibjo US$ 410 juta
29. Sandiaga Uno US$ 400 juta
30. Boenjamin Setiawan US$ 395 juta
31. Alim Markus US$ 350 juta
32. Aksa Mahmud US$ 330 juta
33. Sutanto Djuhar US$ 325 juta
34. Kartini Muljadi US$ 320 juta
35. Soegiarto Adikoesoemo US$ 300 juta
36. George Santosa Tahija & Sjakon George Tahija US$ 290
37. Paulus Tumewu US$ 280 juta
38. Husain Djojonegoro US$260 juta.
39. Bachtiar Karim US$ 250 juta.
40. Kris Wiluan US$ 240 juta.
sumber detikfinance.

Keberadaan orang-orang terkaya di sebuah negara penting untuk menggerakkan ekonomi secara agregat dan memberi efek multiplier. Mereka juga bisa menghitamputihkan bangsa, dan bahkan, sampai jadi bahan gosip tak berkesudahan. Mereka jualah yang sebenarnya menggambar cerita masa depan bangsa.
Di Amerika, banyak pengusaha kecil yang kemudian jadi besar. Tengok Google. Mereka punya kapitalisasi di atas Coca Cola (US$ 137 milyar) dan hanya sedikit di bawah Intel. Jaringan ritel Wal-Mart yang dimulai Sam Walton (family) dari nol, kini kapitalisasi pasarnya hampir US$ 200 milyar. Dan yang fenomenal tentu Microsoft dengan kapitalisasi hampir US$ 300 milyar. Kalau tahun 1991 lalu saham MSFT dihargai cuma US$ 5, kini sudah lebih dari US$ 80 per lembar. Angka ini cuma bisa dilampaui Exxon Mobil yang memang sudah mapan lebih dari seabad dengan kapitalisasi US$ 473 milyar.
Iklim investasi di Amerika memang sudah terbangun sedemikian rupa dan tersedia berbagai insentif bagi (calon) wirausahawan yang bermaksud membangun bisnis baru. Berbagai peraturan dan rule of the game juga jelas ditegakkan dan menjamin kelangsungan usaha mereka. Dan memang bisa dikatakan bahwa cukup banyak orang-orang terkaya di Amerika yang memulai usahanya dari nol karena memang dikondisikan demikian. Berbeda 180 derajat dengan di Indonesia.

Sebagai gambaran ,Berikut ini Majalah Forbes menawarkan daftar 10 orang terkaya di dunia - dan bagaimana mereka mendapatkan uang mereka:

10. Amancio Ortega

Dengan kekayaan bersih senilai $ 18.3 miliar, Amancio Ortega menduduki peringkat ke sepuluh orang terkaya di dunia.
Seperti kebanyakan orang-orang di daftar ini, kekayaannya diperolehnya sendiri dan bukan merupakan warisan begitu saja. Ayahnya adalah seorang pekerja rel kereta api, dan Ortega bekerja di sebuah toko baju di Spanyol. Dia dan istrinya pada saat mulai membuat pakaian mereka sendiri dan berpakaian jubah. Mereka melakukan ini dalam ruang tamu mereka, menciptakan desain chic.
Mereka membentuk sebuah perusahaan bernama Inditex, dan berkembang menjadi merek sehingga terdapat lebih dari 4.000 toko di seluruh dunia. Kelemahan mata uang euro (krisis global 2008) telah menguras sebagian kekayaan Ortega, sehingga kekayaannya menurun bahkan sahamnya dalam perusahaan tsb habis. Ortega tumbuh kekayaannya dengan investasi di real estat, pariwisata, gas dan bank.

9. Theo Albrecht

Seperti kakaknya, Karl, Theo Albrecht adalah orang yang sangat "introvert". (Fakta bahwa ia diculik pada tahun 1971 memberikan kontribusi mungkin fakta ini.) Dia memiliki $ 18.8 miliar, dan tiga tempat di bawah saudaranya dalam daftar miliarder terkaya dunia.
Albrecht memiliki hak patent merek pada toko diskon Aldi di bagian utara Jerman dan di seluruh Eropa, kecuali Inggris raya. Aldi adalah merek keluarga, namun Albrecht telah mampu membuat merek sendiri, yakni Trader Joe's, yang dapat membuat  beberapa terobosan di pasar saham AS.

8. Lakshmi Mittal

Mittal mewarisi banyak kekayaan,Awal ia bekerja dalam bisnis pembuatan baja keluarganya.
Namun Ia mendirikan perusahaan sendiri, Mittal Steel, dan dengan agresif dalam mengembangkan prospek bisnisnya.Dengan mengakuisisi, perusahaan menjadi ArcelorMittal, dan menjadikannya perusahaan baja terbesar di dunia. Dan Mittal telah berhasil menghimpun kekayaan sebesar $ 19.3 milyar,Namun telah kehilangan sebagian dari uang tersebut ketika harga baja dunia jatuh pada tahun lalu.
Sementara Kekayaan Mittal sangat bergantung pada saham-saham di perusahaannya, ia masih memiliki kepemilikan tunai substansial.Ia juga melakukan diversifikasi ke saham lain, seperti Macarthur Coal. sekarang Dia duduk di dewan komisaris Goldman Sachs.

7. Mukesh Ambani

Kita telah berhasil mencapai # 7 pada daftar milyarder terkaya dunia sebelum sampai ke orang yang mewarisi kekayaan tersebut. Mukesh Ambani, bersama dengan saudaranya, mewarisi konglomerasi Reliance, salah satu perusahaan yang paling berharga di India, setelah kematian ayah mereka.
Masalah kontrol Ambani, sang ibu terpaksa menjadi penengah kesepakatan antara mereka, dan membagi sebagian dari aset. Ambani telah bekerja untuk menumbuhkan kekayaannya, namun. Reliance Petroleum bergabung dengan Reliance Industries, dan memiliki perjanjian untuk membeli saham Chevron Reliance di $ 1,20 per saham.. Ambani memiliki kekayaan sebesar sekitar $ 19.5 miliar, dan merupakan orang terkaya di negara India.

6. Karl Albrecht

Miliarder ini sangat low profile. Ia adalah orang terkaya di Jerman. Kekayaan bersihnya adalah $ 21.5 miliar.
Tidak banyak yang diketahui tentang Albrecht, tetapi diketahui bahwa ia menjadi miliarder karena usahanya sendiri.Ibunya memiliki toko kecil di Jerman. Namun, setelah Perang Dunia II, Albrect, bersama dengan saudaranya Theo merubah toko  menjadi Aldi. Sekarang, Aldi dikenal dengan harga diskon belanjaan. Albrecht mengambil hak atas merek untuk Amerika Serikat, Inggris dan Australia, serta bagian selatan Jerman. Aldi benar-benar melakukan dengan cukup baik ketika orang-orang beralih ke makanan murah selama resesi

5.Ingvar Kamprad

Kebanyakan orang mungkin belum pernah mendengar tentang pengusaha Swedia Ingvar Kamprad (kekayaan bersih senilai, $ 22 miliar). Tapi mereka mungkin telah mendengar dari merek jika ia dikaitkan dengan: Ikea. Kamprad adalah anak petani Swedia. Salah satu pekerjaan pertamanya adalah menjual kartu, korek api, pena dan ikan dari sepeda. Dia belajar lebih awal bahwa dia bisa membeli dalam jumlah besar untuk harga murah, dan kemudian me-mark up harga tersebut sehingga ia membuat keuntungan yang bagus - bahkan ketika menawarkan harga yang baik kepada pelanggan. Akhirnya, ia mulai menjual furniture. Setelah belajar sedikit tentang hal itu, ia membuka toko furniture sendiri. Ia mendapat nama Ikea dari pertama dan nama belakang, nama pertanian keluarga, dan desa terdekat. Merek mebelnya dikenal dengan gaya modern. Alih-alih hidup terlalu boros, Kamprad selalu mengambil kelas ekonomi ketika makan di restoran murah yg ditemani lalat-lalat..

4. Lawrence Ellison

Pria yang menjadi besar dengan perangkat lunak Oracle ini memiliki kekayaan bernilai $ 22.5 miliar. Bahkan meskipun ia dilahirkan di Bronx, Ellison diadopsi dan dibesarkan oleh bibi dan paman di lingkungan kumuh Chicago's South Shore. Ayah angkat Ellison kehilangan kekayaan di bidang real estate pada masa Great Depression. Seperti Bill Gates, Ellison adalah anak putus sekolah perguruan tinggi. Dia membuat uang dalam desain perangkat lunak. Proyek database-nya untuk CIA, sebagai bagian dari Ampex Corporation, disebut Oracle. Ia mendirikan perusahaannya hanya dengan modal $ 2.000 dari uangnya sendiri, dan tumbuh menjadi salah satu pemimpin industri software.

3. Carlos Slim HelĂș

Bersama dengan keluarganya, Carlos Slim HelĂș adalah orang terkaya di Amerika Latin. Dia telah memiliki kekayaan sekitar $ 35 miliar.. Slim juga merupakan "self-made" miliarder. Dia memiliki sejarah yang menarik. Meskipun dia tinggal di Mexico City, ia adalah anak seorang imigran dari Lebanon (ayahnya nama asli Salim). Dia belajar teknik, dan membuat uang di industri telekomunikasi. Dia adalah pemimpin dalam kelompok investor yang membeli dua perusahaan telepon dari pemerintah Meksiko pada tahun 1990. Kepemilikan sahamnya beragam termasuk real estate, teknologi, minyak, gas dan bahkan saham di The New York Times Company. Dia bahkan meminjamkan uang perusahaan awal tahun ini kepada pemerintah. Kekayaan Slim bernilai sekitar sama dengan 2% dari output ekonomi dari seluruh negara Meksiko.

2. Warren Buffett

Salah satu investor yang paling terkenal di dunia adalah Warren Buffett. Setelah kehilangan $ 25 miliar, kekayaan bersihnya sekarang 'tinggal' sekitar $ 37 miliar. Sebagian besar kekayaannya adalah self-made, yang datang dari hasil sebuah perusahaan tekstil, Berkshire Hathaway. Ayahnya adalah seorang politikus di Omaha, dan Buffett muda mengantarkan surat kabar untuk pekerjaan pertamanya. (Dia juga mengambil $ 35 potongan pajak untuk sepeda pada usia 13.)
Ketika Buffett membeli Berkshire, dia menghabiskan beberapa tahun transisi ke perusahaan induk. Kemudian ia mulai menggunakannya untuk membeli bisnis lain. Buffett dikenal karena naluri bisnis dan investasi kecerdasan. Berkshire memiliki saham di GEICO, Dairy Queen, See's Candy, Coca-Cola, Wells Fargo dan perusahaan terkenal lainnya.

1. Bill Gates

Bahkan setelah kehilangan $ 18 miliar, Bill Gates masih memiliki kekayaan bersih $ 40 miliar. Seperti yang mungkin Anda tahu, Bill Gates adalah seorang self-made miliarder, menghasilkan uang sebagai pengusaha. Gates adalah salah seorang perintis awal sistem operasi disk dan memulai sebuah perusahaan software dengan beberapa teman-temannya.
Perusahaan menjadi Microsoft. Salah satu keutamaan Gates adalah kesepakatan dengan IBM untuk sistem operasi sebesar $ 50.000. Karena ia tidak mentransfer hak cipta IBM, ia dapat melanjutkan membuat uang dari sistem MS-DOS sebagai vendor perangkat keras lainnya kloning sistem. Gates telah dituduh praktek bisnis buruk di masa lalu, dan baru-baru ini terlibat dalam proses anti-trust di Uni Eropa, namun tidak dapat disangkal keberhasilan Microsoft. Gates sekarang menyediakan banyak uang dan waktu kepada upaya filantropis, melalui Bill dan Melinda Gates Foundation

Di Indonesia, orang-orang terkaya cenderung (maaf) masih rent seeking dan kurang kreatif. Calon orang-orang terkaya masa depan itu berangkat bukan dari bawah. Mereka jago finance, punya linkage dengan funding body di luar negeri— namun tak punya fondasi industri yang kokoh. Mereka “cuma” pinjam uang ke luar, membeli perusahaan yang dihajar krisis moneter 1997, lalu tinggal menuai panen. Mereka membentuk semacam private equity atau hedge fund untuk memenuhi kebutuhan pendanaan. BPPN atau PPA-lah yang jadi mak comblang tender jual-beli ini.
Namun Bad naluri kita juga mengatakan bahwa mereka juga berinvestasi di politik. Misalnya, ingat kasus BLBI.Tragedi financial terbesar di Indonesia.
Nah, pertanyaan nakal kita, apakah perusahaan-perusahaan murah tersebut memang dijual kepada bidder terbaik dengan harga tertinggi; atau orang-orang terkaya masa depan Indonesia tersebut mendapatkannya lewat cara lain? Silakan simpulkan sendiri.
Tentang Temasek dan Singapura
Yuk beralih sebentar ke Singapura. Temasek, bagi saya, adalah model bisnis yang sangat bagus. Temasek adalah ramuan antara talenta bisnis, visi strategik, dan kekuatan politik yang rancak. Mereka mengumpulkan aset yang nilai intrinsiknya di bawah nilai pasar, lalu dibeli dan dipoles, sampai harganya membumbung tinggi.
Kendati mengendalikan portofolio senilai lebih dari $80 milyar, sejak ditangani Ho Ching tahun 2002, organisasi Temasek bisa dibilang plain dan simpel. Sangat efisien. Temasek cuma punya tiga senior managing director dan delapan managing director. Mereka inilah yang berburu aset-aset strategis untuk dibeli—-terutama di luar negeri. Mereka membeli perusahaan-perusahaan yang “nampak” kurang sehat dan mengambil dengan proporsi yang sangat besar sehingga memegang kontrol pengambilan keputusan.
Direksi Temasek juga merupakan tokoh terkemuka dari kalangan pemerintahan dan politik, seperti S Dhanabalan, Kua Hong Pak, Koh Boon Hwee dan Kwa Chong Seng, Lim Siong Guan, Sim Kee Boon, yang sangat berpengaruh dan dipercaya oleh pemerintah. Mereka juga menjadi direktur di perusahaan pemerintah lainnya. Di Temasek, seorang direktur diangkat dan diturunkan atas persetujuan Presiden Singapura. Jelas, operasional Temasek sangat terbantu oleh kekuatan politis ini.
Talenta bisnis orang-orang Temasek juga jempolan. Sebutlah Kua Hong Pak, direktur PSA sekaligus orang dekat Lee Hsien Loong; Goh Yew Lim, direktur Direktur CIMB-GK Pte Ltd; dan tak kalah penting, Ho Ching, mantan dirut SingTel, executive directorTemasek, dan istri Lee Hsien Loong. Temasek juga punya eksekutif dengan latar belakang mumpuni, misalnya Simon Israel (Sara Lee Corporation/Danone), Manish Kejriwal (McKinsey), Frank Tang (Goldman Sachs), Francis Rozario (Citibank). Wajar kalau Temasek selalu dapat yang terbaik: BII, Danamon, Telkomsel, Indosat, atau Astra.
Sejak 2004 Temasek memang banyak berburu di luar Singapura, dan hampir seluruhnya di sektor jasa keuangan dan telekomunikasi. Investasi terbesarnya antara lain BII, Danamon, Bank of China, Stanchart, dan Shin Corp. Silent expansion ini menyiratkan ambisi Singapura untuk menjadi financial hub di kawasan Asia: menguasai perbankan, mengendalikan telekomunikasi.
Sementara Astra, kita tahu, sudah dikuasai Temasek. Keluarga orang-orang terkaya lainnya—-baik angkatan lama atau angkatan muda—-juga dekat dengan lingkaran ini. Pendek kata, pemilik aset-aset strategis negeri ini kalau bukan Singapura ya orang-orang Indonesia yang dekat dengan Singapura.
Jadi, salahkah saya kalau berteori bahwa masa depan negeri ini sebenarnya ada di tangan Singapura ?
Mudah-mudahan sedikit coretan ini bisa memotivasi pembaca sekalian— agar tak cuma berpacu mengejar kekayaan, tetapi juga memperjuangkan nation pride.

Keberadaan orang kaya raya di Indonesia yang dibeberkan Forbes Asia dari tahun ke tahun diharapkan memberi multiplier efek sekaligus mesin penggerak perekonomian nasional. Syaratnya, meminjam perspektif Indonesianis dari Australia Prof J.A.C. Mackie, mereka harus serius menjalankan tanggung jawab sosial untuk membangun kesejahteraan sosial dan menumbuhkan wirausaha muda, bukan sebaliknya.

Selama ini, ungkap Mackie, orang kaya di Indonesia terkesan eksklusif. Hanya mereka yang berada di lingkaran dalamlah yang bisa ikut tumbuh bersama dalam bisnis gaya konglomerasi itu.

Kini sudah lebih 10 tahun reformasi dan sudah selayaknya kalangan berduit itu ikut mendorong tumbuhnya pengusaha baru untuk berperan dalam kancah bisnisnya

Bila Anthony Salim, Sukanto Tanoto,Prajogo Pangestu,Ciputra,Eka Tjipta Widjaja ,Aburizal Bakrie, Chaerul Tanjung, Arifin Panigoro, dan lain-lain mampu menumbuhkan wirausaha muda dan memberdayakan masyarakat yang lemah, tentu nama mereka akan sangat terpatri dan berwibawa di mata masyarakat.

Artinya, mereka tetap berkomitmen pada urusan keadilan sosial dan kepentingan bangsa. Semestinya tanggung jawab sosial dan moral itu dioptimalkan mereka.

Para analis dan inteligensia sering menuding orang kaya era Orde Baru cenderung rent seeking dan tidak kreatif. Indonesianis dari Jepang Kunio Yoshihara (Toward A Prosperous Asia, 2000) menyatakan, kaum kaya (konglomerat) Indonesia itu telah membebani rakyat dengan skandal BLBI Rp 650 triliun, suatu kejahatan finansial terbesar di Dunia Ketiga dalam sejarah dunia modern pasca Perang Dunia II, yang tak ada bandingannya.

Orang-orang kaya tersebut bukan pebisnis yang merangkak dari bawah. Mereka dianggap cuma jago kandang dan punya hubungan baik dengan penyandang dana di luar negeri, tapi tak punya fondasi industri yang kukuh.
Kita ingin, pada tahun tikus ini, kebangkitan orang-orang kaya di Indonesia akan membawa berkah -bukan kutuk- bagi kehidupan kaum bawah agar bisa mendaki ke tingkat yang lebih baik.
Investasi kaum kaya itu seharusnya diperkuat untuk menciptakan lapangan kerja. Orang kaya harus bermakna bagi kaum papa. Sebab, tanah air ini milik semua warga dan tanggung jawab sosial orang kaya tentu lebih berat karenanya.

Pertanyaannya, kata Richard Robison, apakah golongan kaya yang merupakan bablasan oligarki Orde Baru itu masih memiliki hati nurani, moralitas, dan komitmen sosial? Sejarah kadang berbicara lain dan sering kali kita merasa ngilu dan nyeri jika merindukan hal-hal baik semacam itu, apalagi modal kapitalis memiliki logikanya sendiri. Cenderung kian jauh dari hati nurani dan komitmen sosial. Itulah masalah dan tantangan bagi orang-orang kaya di Indonesia, yang mayoritas rakyat masih memelihara ilusi atas kepedulian mereka.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar